Meski ada DPT Siluman, Lurah Bantargebang Pastikan Tidak ada Pemilihan Ulang di RW 07

LINGKARBEKASI.COM – Buntut ketidakpercayaan terhadap proses pemilihan Ketua RW 07 Bantargebang yang disinyalir sarat akan kecurangan dikarenakan adanya warga yang tidak memiliki hak pilih, namun tercantum sebagai pemilih. Hal itu mendorong salah satu calon ketua RW untuk menyurati pihak Kelurahan Bantargebang agar bersikap terhadap proses pemilihan tersebut.

Calon nomor urut 2 Hendri Budi Prakoso menceritakan, proses pemilihan Ketua RW 07 yang dilaksanakan pada hari minggu (17/11) kemarin, terlihat ada beberapa warga yang bukan warga setempat, tetapi menggunakan hak pilih mereka untuk memenangkan calon ketua RW nomor urut 1.

Menurut Budi ada selisih 2 suara antara dirinya yang merupakan calon ketua RW nomor urut 2 dengan M. Sapawi calon ketua RW nomor urut 1.

“Saya sendiri mendapatkan dukungan 229 suara, sedangkan calon nomor urut 1 mendapatkan 231 suara,” ujar Budi kepada awak media, Kamis (21/11/2019).

Dikatakan Budi, pihaknya menemukan setidaknya ada 4 orang Pemilih yang seharusnya tidak memiliki hak pilih, tetapi dimasukkan dalam Daftar Pemilih Tetap (DPT). Adapun 4 orang pemilih tersebut adalah sebagai berikut:

1. RT 01: No. Urut 35/KK. 3275072210190009/ RACHMAD IDHA SYAHPUTRA
(tidak berdomisili/bertempat tinggal di lingkungan RW 07 Bantargebang)

2. RT 01 : No. Urut 131/KK. 3275110404070019/SAHIRIN
(Kartu Keluarga/KK beralamat di RT 01/10 Padurenan Kec. Mustika Jaya)

3. RT 03 : No. Urut 217/KK. 3275071606690026/RUKADI
(berdomisili/bertempat tinggal di RT 02/10 Padurenan, Mustika Jaya)

4. RT 03 : No. Urut 218/KK. 3275070807080004/MUCHSIN
(berdomisili/bertempat tinggal di RT 04/01 Bantargebang).

Lanjutnya, dikarenakan 4 orang pemilih tersebut berdasarkan fakta-fakta yang ada, kata Budi diindikasikan atau diidentikan sebagai pendukung pemilih calon nomor urut 1(M. Sapawi). Maka hal tersebut tentunya sangat merugikanya calon nomor urut 2.

“Yang jika 4 orang tersebut tidak memilih maka calon nomor urut 2 lah yang unggul dua suara,” jelasnya

Oleh karena itu, menurut Budi, berdasarkan hal-hal tersebut di atas disertai bukti-bukti yang dimilikinya, pihaknya akan membawa hal tersebut kedalam proses persidangan, terkait dengan dugaan keterlibatan calon nomor urut 1 dan salah satu atau lebih anggota panitia dalam melakukan kecurangan dengan cara berperan aktif memasukkan orang yang tidak memiliki hak memilih ke dalam DPT, atau yang dikenal sebagai “DPT Siluman”, merupakan pelanggaran serius dan signifikan karena mempengaruhi atau menentukan perolehan suara.

“Maka kami sebagai calon nomor urut 2 memohon kepada panitia untuk mendiskualifikasi calon nomor urut 1(M. Sapawi), atau diadakan pemungutan suara ulang. Landasan dari permohonan kami adalah Perda nomor 5 Tahun 2015 dan Peraturan Panitia Nomor 001/PANITIA RW-07/VII/2019,” pungkasnya.

Sementara itu, ketua panitia pemilihan RW yang juga Lurah Bantargebang, Asep Mulyana saat dikonfirmasi mengatakan, mengenai DPT dirinya mengklaim telah melakukan sosialisasi terhadap warga.

“Bahwa yang memilh yang bukan warga Bantargebang disitu tidak boleh memilih,” jelas Asep.

Menurutnya DPT tersebut telah disetujui oleh kedua belah pihak seminggu sebelum pelaksanaan pemilihan dan melalui surat pernyataan dengan menyatakan siap kalah dan siap menang.

“Akhirnya pemilihan sudah, selisihnya kan beda dua tuh. Udah beberapa hari kemudian ada balasan surat dari si calon yang kalah, pak Budi. Saya juga kan menjawabnya gimana ini?, saya sih memberi klarifikasi, saya mah jawabanya itu. Kenapa dari awal tidak di ini (komplain*red) pas DPT, harusnya dilihat, disitu juga kan ada saksinya,” jelasnya.

Terkait 4 orang yang diduga bukan warga yang seharusnya tidak termasuk dalam DPT, Asep mengaku belum mengetahui dan rencananya akan mengumpulkan panitia pemilihan untuk membahas hal tersebut. Namun dirinya menegaskan tidak akan ada pemilihan ulang.

“Saya tidak bisa karena sudah berlanjut, harusnya sebelum ada berita acara yang dikeluarin. Untuk itunya (pemilihan ulang) nanti akan kami konfirmasi dengan panitia, tapi kayaknya udah begitu, saya enggak ini, saya akan maju terus. Tapi tetep saya mau proses, saya lihat dulu,” pungkasnya. (dns)